PT Bestprofit Medan

Edukasi Tertib Lalu Lintas Masih Sebatas Slogan

Polisi melakukan razia sepeda motor yang nekat menerobos ke jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta Selatan, Rabu (26/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu.

PT BESTPROFIT FUTURES MEDAN

BESTPROFIT – Pemerintah Indonesia diketahui sudah punya perencanaan mengenai pentingnya edukasi berlalu lintas sejak dini. Hal itu tertuang dalam Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2013 tentang Program Dekade Aksi Keselamatan Jalan.

Peraturan tersebut ternyata mengajak banyak pemangku kebijakan untuk terlibat. Tidak hanya Kepolisian, tapi juga seluruh pemerintah daerah provinsi dan kabupaten kota, serta 12 kementerian, termasuk di dalamnya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Namun demikian, sampai saat ini penerapan peraturan tersebut dianggap tidak terimplentasi dengan baik. Sehingga edukasi pentingnya berlalu lintas sejak dini dinilai masih sebatas slogan. BEST PROFIT

” Edukasi sejak dini hanya sebatas slogan. Peraturannya padahal sudah ada. Tapi sayangnya, Indonesia jago membuat peraturan, implementasi tidak ada,” kata Pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu.

Polisi melakukan razia sepeda motor yang nekat menerobos ke jalan layang non tol (JLNT) Kampung Melayu-Tanah Abang, Jakarta, Selasa (25/7/2017). Pengendara motor masih nekat memasuki dan melintasi JLNT tersebut baik dari arah Tanah Abang maupun Kampung Melayu. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO

Untuk itu, Jusri menilai sudah seharusnya pemerintah mengefektifkan keberadaan Inpres tersebut. Caranya dengan mengumpulkan seluruh pemangku kebijakan yang terlibat untuk sama-sama membahas pentingnya edukasi tertib berlalu lintas kepada masyarakat. PT BESTPROFIT

Dengan cara ini, ia meyakini pelanggaran lalu lintas akan bisa diminimalisir. Menurut Jusri, pentingnya edukasi tertib berlalu lintas tidak bisa hanya dibebabkan kepada polisi.

Jusri menyatakan tanpa edukasi tertib berlalu lintas, jangan harap pelanggaran lalu lintas bisa berkurang. Karena yang terjadi justru sebaliknya dan dikhawatirkan berlangsung secara turun temurun.

“Jadi seluruh departemen, leader, orang tua, guru, kepala sekolah, kepala rumah tangga harus bahu membahu menyatakan di dalam otak mereka ini juga bagian dari tanggung jawab mereka,” ujar Jusri. PT BEST PROFIT