PT Bestprofit Medan

Terungkap, Ini Alasan Kasus Jamur Hitam di India Membludak

Covid di India: Kekalutan akibat merebaknya jamur hitam yang sebabkan cacat pada pasien Covid-19, stok obat menipis
PT BESTPROFIT FUTURES MEDAN
BESTPROFIT – Kasus infeksi jamur hitam atau mucormycosis menyeruak seiring gelombang tsunami COVID-19 di India. Peneliti meyakini, kasus ini sebenarnya memang sudah banyak terjadi di India sebelum pandemi COVID-19. Penyebabnya tak lain tingginya kasus diabetes yang tak terkontrol di negara tersebut.

“Mucormycosis sangat terkait dengan kasus diabetes yang tidak terkontrol dan banyak terjadi di India,” ujar pakar infeksi jamur dari Universitas Manchester, dr David Denning, dikutip dari BBC, Senin (7/6/2021). PT. BPF MEDAN

Menurutnya, masalah jamur hitam di India ini kian runyam lantaran infeksi jamur hitam tak mudah dideteksi. Beberapa penelitian pun menyebut, kasus infeksi jamur hitam kerap sulit didiagnosis lantaran pengumpulan sampel jaringan yang sulit dan kurang sensitivitas tes diagnostik. PT BESTPRO

Infeksi jamur hitam ini sudah terjadi di sekitar 38 negara sebelum ada pandemi COVID-19. Menurut Leading International Fungal Education, 2 negara dengan kasus tertinggi yakni India dan Pakistan. BESTPRO

Penelitian terbaru menunjukan, 94 persen pasien COVID-19 yang terinfeksi jamur hitam di dunia memiliki riwayat diabetes. 71 persen di antaranya dilaporkan dari India. BEST PROFIT FUTURES

“Ada banyak diabetes yang tidak terkontrol di India karena orang tidak melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur,” kata Dr Hariprasath Prakash dari International School of Medicine di Kyrgyzstan. PT. BPF

Menurutnya, minimnya pemeriksaan kesehatan membuat banyak masyarakat India baru mengetahui riwayat diabetesnya ketika sudah mengidap penyakit komplikasi lainnya, seperti infeksi jamur hitam. Padahal, jamur hitam bukan satu-satunya ancaman penyakit komplikasi pada pengidap diabetes. PT BEST PROFIT FUTURES